Monday, December 12, 2011

rindu

Adakalanya rindu itu tidak dapat ku luah dengan kata

sahabat
maafkan aku andai baitku telah melukakanmu
sesungguhnya andai saja kau tahu
apa yang terbuku di hati kecilku
aku mahu kita kembali bersama
seperti dahulu
kerana sayangnya aku padamu

Thursday, October 20, 2011

Ujian ukhuwah

Uhibbukifillah~

Sebuah ungkapan yang mudah. Namun untuk benar-benar merasainya tak semudah mengungkapkannya. Ungkapan yang indah. Tetapi rasanya lebih indah dari cinta biasa.  Apabila semuanya kerana Allah dan hanya untuk Allah, auranya berbeza. Walaupun jasad tidak bertemu, tapi hati yang bersatu dalam sujud itu. Subhanallah.
Ukhuwah. Ukhuwah itu indah. Dan ukhuwah kerana Allah itu lebih indah. Bekerja untuk Allah, bersama kerana Allah, bertemu atas jalan Allah, dan berpisah juga demi Allah. Manisnya sehingga menutup rasa masam yang kadang kala datang menerpa.
Setiap antara kita yang berada atas jalan ini pasti akan menghadapi ujian ukhuwah ini. Tak kiralah bentuk apa pon ujian nya kita pasti akan diuji dan akan terus diuji hingga kita benar-benar mengatasinya. Apabila diuji balikkanlah segalanya pada Dia. Kerna tiap satu yang ada di dunia ini bukan milik kita meskipon benda yang kita sangka kita punya. Semuanya adalah milik ALLAH. Dia Pemilik dan Dia Pemelihara. Yang memegang langit, menungi bumi, dan yang memegang yang ada diantaranya. Maha suci Allah.

Bila ukhuwah kamu dan dia diuji, bertahanlah. Ya sebagai manusia kadang kala kita terasa hati, tapi awas! Saat itu syaitan punya ruang untuk mencucuk kamu disana dan sini. Makanya setiap emosi-emosi yang kecil itu atasi dengan bijak. Sabar dengan kesabaran yang baik, abaikan benda-benda kecil kerna kita punya benda lebih BESAR untuk difikirkan. Abaikan pertelingkahan kecil dan berlapang dada lah. Kerna kita punya perkara yang lebih BESAR untuk kita bawa, mimpi lebih BESAR untuk kita bersama realisasikan, dan destinasi lebih BESAR untuk kita tuju. Mardhotillah. Bersabarlah kerna Allah akan cukupkan setiap satu untuk orang yang bersabar. Bertahanlah kerana disana ada kemanisan yang kekal. Dan berlapang dadalah kerna itu tanda kita redha atas tulisan hidup kita. Percayalah tiada benda yang mungkin yang lebih baik dari apa yang TELAH berlaku. Kerna Allah Maha Tahu, setiap satu itu disusun begitu. 
(^_^)//

p/s: ini adalah post yang pernah di post tetapi diedit semula.

p/s lagi: agak2 kenapa saya repost post ini ye...? jenjenjeng

.......mengharap hanya pada Dia tiada yang lainnya............



Wednesday, October 19, 2011

Berlapanglah!

Alangkah indahnya berlapang dada. Berlapang dada terhadap apa yang berlaku atas kita. Berlapang dada sesama manusia. Berlapang dada sesama alam dan seluruh isinya.

Manusia itu tidak penah lepas dari ujian. Tidak kiralah apa jua bentuk ujian yang Allah hadirkan buat kita. 

Boleh tak kalau saya kata tiada istilah berat atau ringan pada setiap ujian! Eeerr...

Ya! Kerana setiap satu ujian itu disusun oleh Allah kena pada saat dan ketikanya. Bersesuaian dengan kemampuan mereka yang menerimanya. 

Kalau kamu tidak bersetuju, jadi atas timbangan apakah kamu katakan ujian itu berat dan ringan.

Kalau ujian kemiskinan itu kecil, jika ianya menimpamu sejauh mana kecilnya ujian itu.
Jika ujian gagal itu mudah, jika ianya menimpamu sejauh mana kamu gagah untuk bangkit kembali.
Andai ujian kaya itu senang, jika ianya menimpamu sejauh mana kamu bisa bersyukur.

Tiada kayu ukur yang bisa kita letakkan. Hanya Allah Maha Tahu, Maha Adil. Allah timpakan setiap satunya itu kepada kita agar kita bisa terus mengambil langkah untuk mendekatiNya. Mengadu padaNya. Berlari mengejar syurgaNya. 

Tetapi, 
Ayuh kita nilai kembali. 
Apabila diuji kemana kamu melangkah? 
Apakah lafaz pertama madah bicaramu? 
Bagaimana pula dengan detik hatimu?

Saat Allah uji kita dengan kegagalan. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita menyalahkan itu ini atas kegagalan kita. Atau kita terus berlapang dada dengan rezeki yang TELAH Allah tetapkan untuk kita? Tanya diri kita. Adakah kita terus berputus asa. Sedang usaha kita masih belum semaksimumnya? Tanya diri kita.

Saat Allah uji kita dengan kesusahan. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita menyalahkan itu ini atas kesusahan yang menimpa kita. Atau kita terus berlapang dada dengan ketentuan yang TELAH Allah tetapkan untuk kita? Tanya diri kita. Adakah kita terus meminta itu ini dari manusia. Sedang kita belum pon sujud mengadu pada Yang Satu? Tanya diri kita.

Saat Allah uji kita dengan ukhuwah. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita menyalahkan orang lain kerana tidak memahami kita. Atau kita terus berlapang dada dengan sahabat kita? Tanya diri kita. Adakah kita terus membenci. Atau memberi maaf atas apa yang terjadi? Tanya diri kita.

Saat Allah uji kita dengan kebakaran. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita menyalahkan sifulan atau sifulan. Atau kita terus berlapang dada atas apa yang telah terjadi? Tanya diri kita. Adakah kita bersedih memikirkan nasib diri. Atau kita bersyukur kerana masih diuji? Tanya diri kita.

Saat Allah uji kita dengan kucing yang makan sampah kita letak kat luar rumah sampai bersepah busuk satu rumah. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita menyalahkan kucing itu kerana memakan sampah kita. Atau kita senyum dan membersihkan sampah itu? Tanya diri kita.

Saat Allah uji kita dengan kesenangan kebahagiaan dan kecukupan. Adakah kita mengambil langkah mendekatkan diri kepada Allah. Atau kita semakin menjauh dariNya? Tanya diri kita. Adakah kita terus bersyukur dengan nikmat yang kita punya. Atau kita bongkak dan bangga dengan dunia? Tanya diri kita. Adakah kita bersedia untuk memberi pada yang meminta. Atau kita terus mengherdik dan menghina mereka yang tidak berdaya? Tanya diri kita.

Dimana kita apabila diuji.

Bagaimana kita bila diuji.

Itulah yang membezakan antara kita. 

Detik hati pertama itulah yang membezakan antara kita. 

Ada yang terus menyumpah seranah itu dan ini hingga puas.

Ada yang marah tapi setelah itu beristighfar kembali pada Tuhannya.

Ada yang terus tersenyum dan berlapang dada.

Dan itulah yang sebaiknya.

fa sabrun jamil~

Jadi,
Berlapang dada kah kita bila diuji?

Ayuh!
husnuzonlah..
positif dengan hidupmu...
kamu pasti akan senang dan tenang..

(^_^)//

nyanyi skit...
hihi




Berlapang dadalah!
Husnuzonlah!
Nescaya kamu akan boleh terus tersenyum
Walau apa sahaja menimpamu!
lalala~

Tuesday, October 18, 2011

takziah

 
Segala apa yang ada di langit dan di bumi mahu pun yang ada di antaranya semuanya milik Allah.
Dunia ini hanya sementara dan kepada Allah jugalah tempat kita kembali.

semoga kamu bisa bertemunya kembali di syurga nanti inshaAllah.
Doa tidak putus dari anak yang solehah bisa membawanya ke syurga Allah yang abadi. Tidak kah syurga itu yang terbaik berbanding segala apa yang ada di dunia ini...?

tabahlah sahabatku...
<3 kami di sini bersama kamu <3
al-fatihah buat ayah akhwat kita yang telah kembali ke rahmatullah semalam.
Semoga Allah mencucuri rahmat dan kasihNya kepada arwah dan keluarga. 
..... innalillahi wa inna ilaihi rajiun .....

Thursday, October 13, 2011

Repost : Meniti Hari Mencari Cinta


Epilog

Semalam hidayahNya pernah menyentuh hatiku. Hingga saat itu tiada lagi air mata yang hendak ditangisi. Getaran dihati hingga menggegarkan seluruh jasad. Membuat langkah penuh himmah. Madah penuh hikmah.

Tapi sungai itu tak selalunya tenang. Saat ini aku diuji. Rintangan yang membuatkan aku jatuh tersungkur. Namun, Perlahan aku mendongak kembali ke langit. Air mataku masih mengalir deras. Longlai seluruh tubuh. Tiada lagi kekuatan yang tinggal. Yang ada hanyalah setitis harapan. Diberi kesudahan yang baik dan pengampunan dari Yang Maha Mengetahui. Dan dengan sedikit kekuatan yang ada. Aku tempuh hari demi hari yang mendatang.

Dan catatan ini adalah sebahagian dari tulisan perjalanan seorang gadis mencari cinta sejati.

Rindu tenangnya semalam

Jauh ku merenung ke langit ilahi. Mengenang indahnya semalam. Tidak semena-mena air jernih membasahi pipi. Ya Allah, sudah jauh aku meninggalkan tenangnya semalam. Iphone milikku pula tidak berhenti berbunyi. Mesej dan panggilan dari akhwat-akhwat tersayang sengaja aku biar tanpa balasan. Aku buntu masa buat ku denganNya. Harap-harap mereka mengerti. Dan aku terus merenung ke langit.

Sekali lagi telefonku berbunyi.
Untuk mengelakkan mereka risau panggilan itu ku terima.

"Assalamualaikum nur!"

"Waalaikumsalam akak. Akak apa khabar?"
Jawabku berbasa basi.

Dan perbualan ku teruskan seperti biasa. Gurau senda ku tetap begitu. Cuma mungkin bunyinya sedikit hambar dari biasa.

Aku pingin jadi mentari yang terus menyinar. Biarlah mentari itu menyinar tanpa siapa tahu gelora didalamnya. Kerna semua gelora itu adalah rahsia antara aku dengan Yang Esa. Kerna Dia Maha Mengetahui tanpa ku menzahirkan segalanya.

Menanti cahaya

Ada kalanya ku rebah dalam menanti cahaya. Cahaya itu seolah-olah tidak kunjung tiba. Sebenarnya aku lupa menggerakkan langkah kaki ini menuju cahaya itu. Pengharapan itu takkan sempurna selagi kaki tidak melangkah. Makanya ku katakan pada diriku,


Nur,
Ayunkan langkah kakimu
Teguhkan tumuhatmu


"... Sesungguhnya Allah tidak akan merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki keburukan terhadap sesuatu kaum, maka tak ada yang dapat menolaknya. dan sekali-kali tidak ada pelindung bagi mereka selain Allah."

Ar Ra'd,13:11

"Dan apa sahaja musibah yang menimpa kamu adalah disebabkan oleh perbuatan tanganmu sendiri, dan Allah memaafkan sebahagian besar dari kesalahanmu."

Asy Syuura,42:30

Di saat itu aku menadah tangan ke langit ilahi.

"Allah..
Hamba redha atas apa yang telah berlaku. Hamba redha jika begini tulisan hidup hamba. Namun hamba pohon Ya Rabb, ampunkanlah hamba. Berikan hamba kesempatan untuk menunaikan janji-janji hamba pada Mu. Lembutkanlah hati hamba ya Allah. Tunjukkan hamba jalan kembali. Hanya pada Mu hamba meminta. Sungguh hanya Engkau yang Maha Mengetahui, yang memegang seisi langit  dan bumi dan yang berada di antaranya. Hamba pohon dengan sangat Allah. Ampunilah hamba."

Dalam sendu itu segera kucapai ipod milikku. Sejurus butang play itu ku pasang, lagu "Jika terakhir buatku" nyanyian kumpulan Saujana itu berkumandang. 

Setiap bait-bait liriknya menusuk ke  kalbuku. Subhanallah. Betapa cantiknya susunan Allah itu.
"Cahaya itu takkan datang pada hati yang tidak mencarinya. Makanya jangan berhenti sayang."

Dengan izin Allah, hati ini masih dahagakan kebenaran. Alhamdulillah..

".. Barang siapa yang menghendaki kebaikan bagi dirinyatentu dia mengambil jalan menuju Tuhannya. Tetapi kamu tidak mampu menempuhi jalan itu kecuali apabila dikehendaki Allah.Sungguh Allah Maha Mengetahui Maha Bijaksana. Dia memasukkan siapa pun yang Dia kehendaki ke dalam rahmatNya. Adapun bagi orang yang zalim disediakanNya azab yang pedih."

Al-Insan, 76:29~30

Hikmah sebuah pertemuan

Setelah sekian lama kami tidak bersua, akhirnya hari itu Allah telah mengatur pertemuan antara kami semua. Pertemuan yang hambar bagiku. Bukan kerana kasih itu sudah tiada buat mereka. Dan bukan juga kerana aku tak sayang. Cuma aku buntu waktu. Waktu buatku menilai kembali hitamnya semalam agar aku dapat bangkit membina esok yang ceria. 

Tapi sungguh Allah lebih mengetahui apa yang terbaik. Dan disepanjang pertemuan itu sedayaku aku cuba mengukirkan sekilas senyuman. Walau aku sedar hambarnya dapat dihidu sebahagian antara mereka, tetapi aku tetap diam membisu. Kerna aku kira itu yang terbaik saat itu. Andai aku bersuara, sudah pasti air mata itu akan berjujuran lagi. Aku tak mahu sesiapa risau akan keadaanku. Makanya aku tetap diam. 

Pertanyaan demi pertanyaan datang menerpa. Semuanya ku balas dengan senyuman. Dengan harapan senyuman itu sedikit sebanyak dapat meredakan kebimbangan di hati mereka. 

"kakak, maafkan saya...."

Bisik hati kecilku.

Bila saat perpisahan tiba, aku dapat merasai dakapan erat mereka yang aku rindui. Hampir saja getaran di dalam hati itu mengalirkan titis jernih dimata. Cepat air mata itu aku seka. Sengaja tak mahu aku tonjolkan kesedihan itu pada sesiapa. Biarlah hanya hati ini yang menangis sendiri. Dakapan erat mereka x mampu ku balas. Sekali lagi hati kecilku berbisik. 

"kakak, maafkan saya...."

Melihat himmah sahabat lain yang membara mendukung perjalanan dakwah di sini. Sungguh aku cemburu. Namun aku redha dengan ketentuanNya. Kerna aku percaya dan aku pasti ada hikmah disebalik yang terjadi. Dan aku masih mencari dimana hikmahnya. 

Ternyata aturan Allah itu adalah yang terbaik. Walau hambarnya pertemuan yang aku rasai, tetapi ada semangat mereka yang sempat aku curi dan ku bawa pulang. Agar aku dapat terus meneruskan perjalananku mencari cinta, dan mengharap maghfirah dari Murabbi Teragung.

"..... Tetapi boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, padahal ia baik bagimu, dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu. Allah Maha mengetahui sedang kamu tidak mengetahui."

Al-baqarah,2:216

Mencari hati yang hilang

Hari demi hari terus berlalu dalam kegelapan. Namun sedikit demi sedikit cahaya itu semakin bersinar. Hampir saban malam aku teresak-esak menangisi semalam. Bukan tidak redha dengan apa yang telah berlaku cuma menyesali kelalaian diri sendiri. Tidur bersama linangan air mata dosa silam, tenggelam dalam mimpi mencari cinta Sang Pencipta, dan bangun dengan seribu pengharapan agar ditemukan kembali sumbu pembakar semangat bagi menemani disepanjang liku perjalanan masa hadapan. 

Semakin aku melangkah dalam kegelapan itu, tiba-tiba aku berjumpa kembali satu hati yang membawa dua cahaya cinta yang terang-benderang. Satu cinta yang aku cari dalam setiap jagaku dari tidur, dan satu lagi cinta tulus yang datang dari sanubari sang pemberi. Pemberian itu ku sambut dengan gembiranya. Menerima cinta dari murabbi yang membawa kepada cinta yang kekal abadi. 

Esok sudah tidak lagi sunyi. Kerna cahaya itu cukup terang menerangi jalan yang dulunya gelita. Sumbu semangat sudah mula menyala. Namun aku masih berharap yang sumbu itu akan terus menyala dan membara. Kerna aku khuatir andai sumbu itu terpadam, mungkinkah ia akan menyala lagi seperti sebelumnya. Segera ku memujuk diriku dengan husnuzon. Aku percaya Allah akan memberikan aku jalan selagi mana hati ini ikhlas mencari cintaNya. Persoalannya ikhlas aku dalam menuju jalan itu. 

Segera mata itu aku pejamkan. Perlahan-lahan aku menarik nafas. Didalam hati aku beristighfar panjang.

"Nur, renungkan kembali niat asalmu sayang. Ikhlaskan hatimu. Katakan hidupmu matimu hanya untuk Allah!!"

Aku mendongak ke langit. Melihat indahnya langit ciptaan Tuhan. Biru luas terbentang. Entah bagaimana kebiruan itu merawat hati ini yang rawan. Subhanallah. Sehingga saat ini kasih Allah itu tidak pernah putus buatku. Aku masih bernafas. Dan masih diberi ruang untuk bertaubat, makanya kenapa perlu aku gundah. Campakkan saja segala kegundahan itu. Serahkan seluruhnya pada Yang Esa. Kerna Dia yang Maha Tahu.

"Bahkan sesiapa yang menyerahkan dirinya kepada Allah (mematuhi perintahNya) sedang ia pula berusaha supaya baik amalannya, maka ia akan beroleh pahalanya di sisi Tuhannya dan tidaklah ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) terhadap mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita."

Al-Baqarah,2:112
 
Lantas aku bangun, dan meneruskan langkahku. Berbekalkan semangat dan cinta yang baru.

Sinaran cinta

Pagi ini saat mataku buka, sinarnya ternyata berbeza. Hati ini semakin tenang meniti hari. Sungguh pon hakikatnya terlalu banyak masalah yang masih membelenggu diri ini. Tetapi aku mampu untuk memisahkan diri ini dari dunia buat seketika. Tenang dalam sujudku padaNya. Selesai sahaja salam, perlahan mata ku pejamkan. Mengasingkan diri dari dunia. Mengembara dalam dunia yang ku cipta sendiri. Terasa mahu selamanya dalam duniaku sendiri. 

Namun hakikatnya aku masih berpijak dibumi nyata. Yang mana disini masih berbakul-bakul amanah yang perlu ku pikul. Makanya mata itu kemballi ku buka. Satu per satu setiap tugasan itu aku susunkan. Aku harus bisa mengatur hidupku. Kerna seorang daie itu harus bisa mengatur setiap urusannya. Agar tiada langkah yang sumbang dimana-mana. 

Meskipon aku merasai kesibukan hari-hari, namun cahaya cinta itu buat aku tambah ceria. Sungguh aku tidak pernah menduga akan dihadiahi cinta ini dari seorang murabbi. 

"Terima kasih kakak!"

Sesungguhnya susunan Allah itu Maha sempurna. Disaat aku terkapai-kapai meninggalkan cinta, Allah menghadiahkan aku dengan satu cinta yang sangat sempurna. Cinta yang mendorong hati ini sentiasa mengingati Mu. Cinta yang membawa hati ini kepada Mu. Dan apa yang mampu ku katakan kini hanyalah, alhamdulillah. Aku bersyukur atas cinta ini. Dan aku akan terus berlari mengejar cinta ulung yang Maha Menyintai.

Cinta

Pernah aku ditanya apa itu cinta buatku. Dan apa yang aku harapkan dari cinta itu. Dan jawabku apa yang ku harap dari Cinta adalah maghfirah. Sebuah pengampunan. Diampunkan masa laluku. Kerna waktu itu terlalu pahit untuk aku telan, terlalu berat untuk aku pikul. Makanya aku mengharap cinta bisa buat aku bahagia. Sungguh aku tak tahu bagaimana untuk aku tahu sama ada dosa-dosa itu telah diampun atau sebaliknya. Dan untuk ku, aku redha dengan tulisan hidupku. Kerna gelap itu aku kenal cahaya. Kerna waktu itu aku disini hari ini, dan dengan itu aku masih teguh berdiri. Melihat hikmah semalam aku jadi kuat. Walau kadang kala aku malu untuk menghadap Dia dalam sujudku. Malu untuk mengangkat telunjuk janjiku. Malu untuk seiring dengan mereka dijalan ini.

Tapi lekas aku pujuk diriku, kerna aku tahu kalau bukan pada Dia pada siapa lagi harus ku adu resah yang bersarang dihati. Kalau bukan jalan ini jalan mana lagi yang mahu aku tempuhi. Kerna ini jalanku. Jalan yang aku pilih. Dan aku yakin dengan apa yang aku percaya.

Perjalanan cintaku panjang. Dipenuhi duri, dibanjiri air mata. Makanya tak mahu ku persiakan langkah ini. Hingga aku berdiri saat ini disini, sudah terlalu banyak tarbiyah dari Allah untukku. Aku kembali berbisik pada diriku,

"Nur, kamu harus kuat!"

Ya aku harus kuat. Harus terus tabah dalam menempuh jalan cinta ini. Kerna aku pasti selain onak dan duri, jalan ini juga menyajikan manisnya buah ukhuwah. Ukhuwah yang dipayungi lembayung cinta. Diulit tenangnya angin. Dibalut kehangatan kebersamaan dalam satu ikatan aqidah. Dan bersama mereka aku kuat.

Dan jika ditanya bagiku apa itu cinta,

"Cinta bagiku ibarat cahaya
Yang menyuluh tatkala aku meraba dalam gelap
Yang menyinar tatkala aku disapa duka
Cinta yang sentiasa memujuk ku dengan Ayat-Ayat CintaMu

Cinta bagiku umpama semilir pagi
Yang manyapa penuh lembut
Mambawa ketenangan hingga malam menjelma
Hembusan semilir pagi
Sejuknya menyegarkan

Cinta bagiku terlalu indah
Hingga walaupun sakit aku bahagia

Makanya biarkan aku terus mencari cintaku
Meskipon sakit biarkan kesakitan itu sampai kebal dariku
Meskipon menuntut pengorbanan biar aku berkorban sampai terkorban

Kerna percaya aku pada janjiNya
Cukuplah Allah bagiku
Akan Dia hiasi jalan cintaku dengan bintang hatiku"

Khatimah Cinta

Setelah semalam aku lalui, Allah hadiahkan aku dengan sesuatu yang sangat berharga. Allah hadiahkan aku dengan bintang-bintang yang menghiasi langit cintaku. Dengan mereka jalan ini terasa sangat indah. 

Bersama mereka aku meniti hari meneruskan pengembaraan dalam mencari cinta. Perjalanan itu takkan tamat disini kerna rencana Allah itu pasti telah tersusun indah. Cumanya cukuplah sampai disini dicoretkan perjalanan cinta ini. Bukan bermakna perjalanan ini sudah terhenti, kerna kini aku punya mimpi. Dan dengan mimpi itu aku meneruskan melangkah. Aku punya impian dan dengan impian itu aku bina hari esok. Bermula dengan mimpi aku terus meniti hari, mencari dan menanti menuju obsesi yang pasti.

Kerna ku percaya akulah yusuf yang bisa mentafsir mimpiku menjadi realiti!

Kecintaan pada Allah itu terwujud pada seorang hamba yg meninggalkan hawa nafsu, ia berhubungan dgn zikir pada Tuhannya, ia memandang Allah dgn hatinya. Apabila ia berbicara, maka ia berbicara dgn Allah. Apabila ia berbincang, ia berbincang tentang Allah. Apabila ia bergerak, maka ia bergerak kerana perintah Allah. Apabila ia diam, maka ia diam bersama Allah. Jadi, dia DENGAN ALLAH, UNTUK ALLAH dan BERSAMA ALLAH.”
-al-Junaid al-Baghdadi-

Ibnu Abbas berkata, "Ketika aku masih kecil, Nabi S.A.W. berkata padaku, "Wahai ghulam, aku akan mengajarkan padamu beberapa kata: Jagalah Allah, maka dia akn menjagamu; jagalah Allah, maka kau akan dapatkan Dia dihadapanmu; jika kau meminta,mintalah kepada Allah; jika kau minta pertolongan, mintalah pertolongan pada Allah.Ketahuilah sekiranya satu ummat berkumpul ingin memberi manfaat, mereka tidak akan memberi manfaat kecuali telah Allah tulis untukmu. Demikian pula sekiranya mereka berkumpul ingin mencelakakanmu, mereka tidak akan mencelakakanmu kecuali dengan apa yang telah Allah tulis untukmu. Pena telah terangkat dan kertas telah kering."

HR. At-Turmudzi dan Imam Ahmad
"Ya Allah berilah aku cintaMu, dan cinta orang yang cintanya memberi kebaikan padaku disisiMu. Ya Allah, apa yang Kau berikan padaku dan aku senangi, maka jadikanlah itu kekuatan bagiku untuk melakukan apa yang Kau sukai. Ya Allah apa yang kau jauhkan dariku dari apa yang aku senangi, maka jadikanlah itu kelapangan dari apa yang Kau sukai."


Kerna cukuplah bagiku ALLAH



Allah redhakanlah perjalanan ku dalam mencari cintaMu




TAMAT

Wednesday, October 12, 2011

pantai itu tempatku

Saat nafas tidak mampu lagi dihela...
Saat seluruh tubuh longlai...
Lemah tidak bermaya...

Atiqah bangkit dan terus melangkah menuju pantai itu. (tipu!! naik basikal okey!) Pantai di mana dulu dia ketemu dengan ketenangan. Dan sekali lagi dia melangkah ke daerah itu mencari ketenangan.



***************************
"sayang, 
  hidup ini tidak mudah
  今まで色々なことを乗り越えたから、
  ここまで頑張っていたから、
  あきらめないで、
  頑張って!!
  前を進みましょう。。"

***************************

Melangkah menuju pantai itu dengan penuh debaran dan harapan. Dan apabila Atiqah bertemu pantai, sesak didada serta merta hilang. Senyum mula terukir. Senyumnya pada pantai yang menyambut mesra. 

Duduk termenung merenung pantai. Muhasabah diri atas apa yang telah terjadi.

Ya,
Ada kalanya hidup ini tidak seindah yang digambarkan.
Yang manis tidak selalunya akan manis. 
Yang pahit takkan kekal pahit.

Kapal tidak selamanya belayar pada laut tenang.
Adakalanya gelora turut melanda.

Hari tidak selalunya cerah.
Adakalanya hujan datang menimpa bumi.

Aku. Kamu. Kita semua pasti akan diuji. Kesusuhan itu ujian. Kesenangan juga ujian. Dan dugaan itulah pemanis dalam kehidupan.

Deru ombak memukul pantai terus-terusan.
Memerhati pada mentari yang semakin tenggelam.
Menikmati bayu yang menyapa mesra.
Indahnya alam.

Oo Allah.
ini sangat indah!

Kesedihan datang bila kita ditimpa masalah. Dan adakalanya masalah itu bukan masalah. Apabila kita memandangnya dari sudut yang berbeza. Ambil masa. Lihat alam. Dan saat itu titik pandanganmu akan berubah. Betapa kecilnya ujian. Betapa besarnya nikmat. Bersyukurlah!

***************************



dussh... dussh... dussh... (bunyi ombak... =p)

Tak puas hati melihat puing-puing buih kecil bermain di persisir pantai, Atiqah juga mahu turut sama bermain.

Berjalan menulisuri pantai. Membiarkan kaki dibasahi ombak lalu. Dan adakalanya dia berlari mengejar puing-puing kecil itu.

Melompat gembira!

Oh indahnya!

Setelah penat berlari ke sana ke mari, dia duduk sebentar disisi pantai.

Memejamkan mata menghayati deru ombak.

***************************

tiba-tiba...

"alamak!!!!"

Atiqah bingkas bangun. Ombak mahu turut sama menyapa. Nasib baik tak basah kuyup. hoho

Bangun dan ketawa.
Dan terus berlari di persisir pantai itu. 


Terus berlari hingga penat. Dan basah. =p
Lalu duduk di kerusi. Memerhati dan menilai ibrah disebalik kehidupan bersama pantai.

Hidup ini ibarat meniti pesisir pantai. Semakin waktu menghampiri malam, deru ombak makin kuat menghempas pantai.  Semakin usia kita dimamah waktu, semakin besar ujian yang kita terima. Deru ombak hingga adakalanya air naik hingga paras yang tidak kita duga. Hingga kita sendiri basah dengar air mata. Lantas kita berlari menjauhi pantai. Agar tidak terus basah. Saat itu bayu pula datang menyapa hingga kita kesejukan.

Namun,

Tanpa kita sedar, kebasahan itulah yang mencuci kotor pada kaki kita. Dan bayu itu bertandang untuk lebih cepat mengeringkan basah kita. Ujian itu datang untuk membersihkan kesalahan waktu silam kita. Dan adakalanya ujian datang bertimpa, supaya kita lebih cepat dewasa melewati ujian yang dilewati. 

Begitulah. Apabila kanak-kanak riang bertemu pantai.




indahnya pantai itu.

-hikari-

Thursday, July 14, 2011

Penawar

Riak mentari ceria hari ini. Terang memancarkan sinarnya. Alhamdulillah. Sedikit panas tapi cukup buat memperingatkan kita kehangatan ini tiada taranya dengan kepanasan di mahsyar nanti. Andai di dunia kita lupa. Dan terus lupa. Atas amanah yang telah diberi. Kepanasan ini cukup buat muhasabah diri. Jauh lagi diri ini dari syurga itu. Lantas harus bangun dan terus berlari ke syurga! Kepanasan ini bukan untuk jadi rungutan, tapi buat pedoman setiap antara kita akan azab siksaan Allah yang lebih dahsyat dari panas dunia. Kalau ini pon kita tak daya menahan, masih mahukah kita melakukan dosa. Ya Allah.. Ampunilah dosa-dosa kami.

Panas cuaca hari ini, tidak kurangnya panas membara semangat kami disini. Musim peperiksaan dan peperangan. 

Hari ini ramai yang melangkah ke sekolah dengan pelbagai reaksi. Ada yang terlambat lantas memecut kalah mat rempit. Ada yang mengayuh tenang, sambil menikmati alam. Ada pula yang mengayuh masam, memikirkan masa depan yang kian kelam. Err.. Tak la sampai macam tu kot eEk. Hihi. Begitulah suasana minggu peperiksaan. Pulangnya pula bergantung kepada bagaimana prestasi hari itu. Agak-agak boleh jawab, laju melangkah pulang ke rumah. Tapi kalau x boleh jawab, kayuhnya perlahan. 

Begitulah resmi dunia.

Tapi, percaya atau tidak ada orang yang sentiasa tenang dalam hidupnya. Senyum x pernah lekang dari bibirnya. Air mukanya bercahaya. Melihat susuk kelibatnya sejuk mata memandang. Itulah dia susuk insan yang hatinya dekat dengan Tuhannya. Walau musim apa pon, musim exam, musim durian, musim bunga, wajahnya tetap tenang ceria. Tampak muda dari usianya. 

Nak tahu apa rahsianya?

“..Barangsiapa menyerah diri sepenuhnya kepada Allah dan dia berbuat baik, dia mendapat pahala disisi Tuhannya dan tidak ada rasa takut pada mereka dan mereka tidak bersedih hati.”

Tawakal adalah PENAWAR kepada seluruh kesedihan dunia.

Kesedihan. Kegembiraan. Ketakutan. Kemarahan. Adalah perasaan yang abstrak. 

Ali mungkin marah kalau kamu habiskan ais krim miliknya, tapi abu mungkin tak kisah.

Fatimah mungkin suka kalau kamu berikan bunga kepadanya, tapi zahara mungkin tidak.

Abstrak bukan.

Begitulah Allah ciptakan manusia. Setiap antara kita punya kayu ukur yang kita letakkan pada diri kita. Yang melahirkan perasaan bila kita lihat sesuatu begitu. Dan kayu ukur itu pilihan kita. 

Ada orang meletakkan kayu ukur hidupnya sangat rendah pada dunia. Apabila sesuatu menimpanya akan diniliainya dalam setiap aspek keduniaan. Apa yang orang akan kata. Bagaimana kedudukannya dalam masyarakat. Adakah orang lain akan menerima apa yang berlaku. Dan akhirnya dia kecewa. Kerna sebagaimanapon usahanya, dia pasti tidak mahu memenuhi kehendak manusia. 

Dan ada orang meletakkan kayu ukurnya tinggi. menjadikan pandangannya luas merentas petala langit dan bumi. Meletakkan kayu ukur kesukaannya pada kemahuan Allah, keinginannya pada perintah Allah. Menjadikan kalam Allah sebagai panduan. Melihat dunia dari sisi berbeza dari yang lain. dan kehidupannya tenang. Cukuplah Allah redha. Biarlah seluruh dunia mengata, andai ia benar disisi Allah, pasti itu akan ditegakkan.

Yang mana pilihan anda?

Musim peperiksaan. Ramai yang kecewa. Berwajah sugul dan angin tak semena. Mahukah kalian jika saya tawarkan penawarnya?
TAWAKAL

itulah ubatnya. Meletakkan pergantungan sepenuhnya pada Yang maha Esa. Menyerahkan seluruh hidup padaNya dan sentiasa percaya, Allah akan menulis yang terbaik untuk kita. Ya! Dia tidak selau memberikan apa yang kita mahu. Tetapi percaya atau tidak, Dia pasti memberi setiap satu yang kita perlu. I believe! Do u believe?

ecece.. nyanyi skit..

Ayuh!
Letakkan pergantungan penuh itu hanya pada Allah
Kerna tawakal adalah penawar
Kepada seluruh kesedihan dunia

Percayalah
Allah telah menulis yang terbaik untukmu
Dan kayu ukur kebaikan itu tidak pada mata manusia biasa
Sebaliknya kebaikan itu pada hati yang sentiasa bertaut pada Tuhannya

Kegagalan
Ada orang rugi
Kerana kecewa dengan kegagalan mereka
Dan beruntunglah mereka yang tetap sabar dan berserah diri atas kegagalan dunia

Kejayaan
Ada yang rugi
Kerana menganggap kejayaan hasil usaha dan titik peluhnya
Dan beruntunglah mereka yang membalikkan kejayaannya pada Tuhannya dan tetap syukur

Sesungguhnya hanya ada satu kebaikan yang pasti
Iaitu syurga
Dan beruntunglah mereka yang mengejar syurga
Dan Sesungguhnya hanya ada satu keburukan yang pasti
Iaitu neraka
Tempat balik orang-orang yang rugi

Alamak.. Err.. terpanjang plak.. Almaklumlah da lama tak menulis. Pena pon dah tumpul.
Yang penting teruskan usaha dan doa. Sebelum exam, semasa exam dan selepas exam. Semoga Allah memberikan yang terbaik untuk kita semua! Dan yang TERBAIK itu sudah pastinya SYURGA.

p/s:menghitung detik RAMADHAN..

Monday, June 27, 2011

再開しました

Assalamualaikum wbt

Sudah lama Hikari tidak menulis. Penanya seakan bisu. Tetapi langkah tidak pernah surut.Adakalanya komitmen terpaksa diberikan pada ruang yang lain kerana disana lebih butuhkan tenaga ini. Hingga Hikari tidak punya masa mengasah penanya.

(^_^)//

Tetapi,

Sepi disini kian mula berlagu.

salam sayang,
Hikari

Thursday, April 14, 2011

palestina tercinta


Saat kita lemah sudah tidak berdaya
Disana ada mereka yang berjuang dengan hanya seketul batu
bangun pagi mereka dengan penuh harapan
setiap saat tidak pernah putus asa
walau mereka dalam seribu satu kekurangan
tetapi kekurang itulah yang mencukupkan bekal mereka untuk terus berjuang
untuk terus menegakkan kalimah Allah
jadi bagaimana bisa kita yang sihat begini
bagaimana kita yang hidup selesa ini
bisa mengeluh dan mengalah
makanya kita harus terus bangun
dan terus berjuang hanya semata kerana Allah.

Thursday, March 31, 2011

Charging

Orang berlumba-lumba nak pakai iPhone
Semua nak dapatkan yang paling latest
Memori paling besar
tapi ramai yang lupa untuk dapatkan iMan
memori pon kosong jer


hurm..

jadi apa lagi
cek balik iman kita
sebelum bateri kong!

eh da merah da tue. cepat charge!!!

selagi hayat dikandung badan.

BEWARE!!

Sunday, March 27, 2011

1 ummah 1 aqidah



Ya Allah
Pinjamkan kami keberanian Umar Al-Khatab
Ketangkasan Khalid al-Walid
Kecekalan Tariq bin Ziyad
Kekentalan Salahuddin al-Ayubi
dan ketajaman Sultan Muhammad al-Fateh
satukanlah hati kami sebagai ummah yang bersatu
ya Allah

Tiap inchi tanah ini milik Allah. Tiada sempadan negara yang jadi pemisah melainkan semua milik Allah.

1 ummah 1 aqidah
 
 

apa yang mampu saya lakukan


作曲:KOKIA
作詞:KOKIA
遠く離れてても あなたを想ってる
そんな私の気持ちが届いたらいいなぁ

ふとした偶然で 今交わった人生
だから私にも何か できることあるかなぁ

支えてくれたのはいつだって誰かの言葉
優しい励ましが 心にすっとしみ込んだ

だから今私からもこの言葉を送りたい

1人じゃないよ 何もできないけど 辛い時こそ心に 歌をかかげて
がんばってほしい 乗り越えてほしい 届いてほしいこの気持ち
あなたに贈る歌 私にできること

どんな励ましなら あなたに届くだろう?
思い浮かばないままに 時間が過ぎてゆく

支えてくれたのは あの時のあなたの言葉
優しい励ましが 心にすっとしみ込んだ

だから今度は私からも この言葉を送りたい

1人じゃないよ 何もできないけど 辛い時こそ 誰かと支えあって
がんばってほしい 乗り越えてほしい 届いてほしいこの気持ち あなたに贈る歌
困った時にはかわりばんこに 励まし助けあいたい だから今歌うよ 私にできること

watashini dekiru koto

apa yang mampu saya lakukan

saya?

Saya percaya tiada kebetulan yang membuta tuli. Saya percaya tulisan Allah itu Maha Sempurna. Plat itu tidak bergerak dengan tidak sengaja. Ombak tidak menghempas tanpa izinNya. Pasti ada sebabnya. Mengapa bumi bergegar. Mengapa badai menghempas. Dan mengapa itu bukan urusan kita. Dan yang pasti itu penuh hikmahnya tulisannya.

Allah,
Limpahkan bumi itu dengan rahmatMu. Kuatkan kudrat kami menegakkan kalimahMu.

Apa yang saya mampu lakukan? Saya akan sampaikan. Dan terus bekerja. Untuk Mu. Dengan izinMu.

Ya. Bukti sudah di depan mata. Panggilan untuk terus bekerja. Kerja! Kerja!

"Bumi Allah itu luas. Tiap inchi tanah ini milik Allah. Tiada sempadan negara yang jadi pemisah melainkan semua milik Allah"

p/s: sy rindu tanah itu.

Thursday, March 24, 2011

akhawati

Sepi tanpa bicara. Hanya mengirimkan doa rindu buat akhawat yang jauh di mata.

Sungguh hanya Allah yang tahu betapa hati ini amat merindui mereka. Setiap saat memikirkan bagaimana keadaan mereka. Namun yakinku pada sesuatu yang membuatkan aku tenang. Mereka pasti selamat dalam lindungan kasih Dia yang Maha Pengasih. Lants kutitipkan sekalung doa buat mereka dalam kesepian. Dipermudahkan ditenangkan dan dipelihara iman.

akhawatku
sepiku tak pernah melupakanmu
doaku
agar kasih ini dapat menyelimuti memanaskanmu dalam kesejukan
agar rindu ini membaluti menenteramkan hati yang gundah
agar ukhuwah ini terus mengalir dalam bai-bait doaku untuk kamu semua
walau di luar pengetahuan antunna
kerana biarlah cinta ini sepi
di sini

akhawati
kasihku rinduku
ku biar sepi
kerna tak bisa ku luah dengan kata
semoga kalian diletakkan dalam jagaan Yang Maha Hebat
Dan hatiku biarlah di sini
Kerna hanya Dia yang mengerti betapa aku kasihkan kalian
Kalian yang berjuang di barisan depan
demi menjunjung perintah Tuhan mu, Tuhan Ku
dan aku amat mencintai kalian
keranaNya
untukNya

Sunday, March 20, 2011

Tsunami

Tsunami satu tregedi seribu satu spekulasi

Kita adalah siapa yang kita fikirkan!! 

(haA.. Cbe cari apa kaitam statement di atas dengan tajuk post ni..?? :p)

Ada orang melihat tsunami ini sebagai bencana alam. Lantas cuba menerangkannya kepada DUNIA agar semua orang faham. Plat bergerak kesana kemari laut bergelora itu dan ini. 

Ada orang melihat tsunami sebagai bencana kemanusiaan. Lantas mereka bertindak kesana kemari menghebah berita agar semua bangkit memberi sumbangan. 

Ada juga yang melihat tsunami sebagai akibat dari kelalaian. Lantas merombak semula dasar. Merancang semula strategi. Tak jadi membina loji nuklear dsb. 

Ada orang melihat tsunami sebagai ketakutan. Lantas ia bertindak untuk lari darinya kerna kerdilnya dia tak berdaya. 

Ada orang melihat tsunami sebagai isu mereka. Lantas dia duduk menonton di depan tv tanpa membuat apa-apa. 

Sikit orang melihat tsunami sebagai tanda kebesaran Tuhan. Allah Yang Maha Kuasa mampu menggulingkan apa sahaja sekelip mata. 

Sikit orang melihat tsunami sebagai satu peringatan. Peringatan dari Tuhan supaya berhenti berbuat dosa dan kerosakan. Peringatan dari Tuhan yang bumi ini sudah cukup tua. Peringatan dari Tuhan untuk seluruh dunia buka mata. 

Allah Maha Besar!

Allah Maha Hebat! 

Disebalik tsunami ada seribu satu tanda kekuasaannya. 

Dan dimana kita..? 

Kerana langkah kita akan mencerminkan siapa kita. 

Dan kita adalah apa yang kita fikirkan. 

Berjalan

Aku berjalan 
Aku melihat 
Dan aku mentafsir

Lantas aku lihat banyak benda pelik. Yang gerakannya tidak selari dengan alam yang tunduk dan patuh pada Allah. 

Aku berjalan 
Aku melihat 
Dan aku mentafsir

Lantas aku kagum melihat sempurnanya ciptaan Allah. Setiap satu tersusun rapi. Subhanallah. Disitu ada bulan dan bintang. Disana ada laut dan pantai. Juga disini ada kau dan dia. (ecece.. Mood kenduri kawin..) (AMARAN:Hanya hubungan yang halal dibenarkan oleh Allah) Tiap satunya dijadikan bersama pasangannya. Sehinggakan kerna adanya kawanlah munculnya lawan. Tiada yang bersendirian termasuk KAMU. Kerna Dia sentiasa ada disitu (ketuk dada ala-ala tarzan ok.. Emmm.. Tp x perlu over) untuk KAMU. 

Dan aku terus memerhati. Dan aku jumpa sesuatu! Ting! (bersinar-sinar...) 

ISLAMIK

Dan aku keliru. Dari mana asalnya. Lantas aku memikirkan di mana pasangannya. 

Andai kawan ada lawan. Siang punya malam. Manakan bisa ia berdiri sendiri. 

Dan aku ketemu jawapannya di dalam al-quran. 

Firman allah

"Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu semuanya kedalam Islam secara kaffah, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaithan. Sesungguhnya dia itu musuh yang nyata bagimu."
( al-Baqarah 2:208)


Ya! Kerna hanya ada putih dan hitam. 
Jalan Allah atau Jejak langkah syaitan. 

Dan aku kembali memerhati melihat dunia. 

Jika ini lagu ISLAMIK, itu lagu apa..?? 

Jika ini pakaian ISLAMIK, itu pakaian apa...??

Jika ini sekolah ISLAMIK, itu sekolah apa...?? 

Ketuk hati di dalam dada. Lantas nilai kembali diri kita. Sudah cukup ISLAMIK kah diri kita. 

Lagu yang kita dengar, bicara yang kita lafaz, kaki yang melangkah. Adakah kita melakukannya atas jalan Allah...? Atau kita memilih untuk kekal dalam lencongan meninggalkan syurga semakin jauh....? 

Aku berjalan 
Aku melihat 
Dan aku mentafsir

Lantas aku melihat diriku sendiri. Kotor dengan lumpur jahiliyah. Dan aku melangkah ke perigi untuk menyucikan diri. Kalau kamu tanyakan padaku adakah aku sudah suci. Aku tidak bisa menjawab. Tetapi yang pasti aku telah melangkah untuk membersihkan diri dari kejahilan. Anda bila lagi? Ayuh!!

bintang hati


....dia bintang hatiku....

Friday, March 4, 2011

Kicau Burung

Kicau burung memecah sunyi riak pagi. Kicauannya ceria. Zikir mereka kepada Rabbul Jalil yang Maha Mencipta. Mengintai ke jendela melihat aksi comel burung-burung kecil berterbangan. Subhanallah. Maha suci Allah. Yang memegang tiap burung yang terbang tinggi di angkasa raya.

Teringat hadis burung favorite sy tu!
Dari Abu Hurairah radiyallahu’anhu, dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam, beliau bersabda, “Akan masuk syurga suatu kaum, hati mereka seperti hati burung” 
(HR. Muslim)
Lantas seperti apa hati burung itu? Hal ini dijelaskan oleh hadits dari sahabat Umar bin khatab radiyallahu’anhu, bahwasannya beliau mendengar Rosulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Andaikan kalian tawakal kepada Allah dengan sebenarnya, niscaya Allah akan memberi rezeki kepada kalian seperti memberi rezeki kepada burung. Mereka pergi pagi hari dengan perut kosong dan pulang pada waktu petang dengan perut kenyang
Teringat peristiwa kelmarin (banyak nye la teringat atiqah nie.. haih), sedang duduk lepak-lepak sambil minum petang tiba-tiba ayah saya panggil.

"Along! Kamu ada rasa peri kemanusiaan tak?"

(Dalam hati ku menjawab, apasal la plak tiba-tiba je bapak aku ni.. huhuhu.. shhhh.. ni rasia tau..)

Saya pon menjawab,

"Kenapa abah?"

Rupa-rupanya ada seekor burung yang tersangkut pada jaring ikan. Moral of the story, jangan main dekat jaring ikan kay. Hihihi. Bukan berhenti disitu saja. Saya pon (dengan muka konfiden dan selamba) menghampiri burung itu.

Di sana saya perhatikan Si Murai yang meronta-ronta ingin melepaskan diri. Di hujung sana ada seekor kucing yang memandang tajam ke arah Si Murai yang terperangkap. Pandangannya jelas mahu menjadikan Si Murai sebagai santapan makan malamnya. Memegang watak hero, saya pun halau lah kucing itu jauh dari Si Murai. Agar hilang kegundahan yang bersarang dalam hati Si Kecil itu. (Ecece.. bajet hero.. Sila baca sampai habis.. haha)

Kembali menghampiri Si Murai. Kecipan nya tak henti-henti. Seolah-olah meminta bantuan burung-burung lain. Dan sekelip mata ku lihat pelbagai jenis burung terbang berhampiran dengan tempat kejadian. Wah! Subhanallah! (Cuak jugak la. Huhuhu) Seperti hero-hero lain, saya megambil posisi berdiri berhampiran dengan tempat kejadian dengan gaya kakkoi.

"Saya bukan nak bunuh kawan awak!" 
(Baca dengan sedikit menjerit kay. hihi)

Lama ku perhatikan Si Murai di situ. 

(Muka ku da bertukar biruMySpace)

"Abah macam mne nak pegang ni?"

"Pegang je la. Tak de pape"

"Tapi die gerak-gerak. Takut la nak pegang"

(Adegan ini berterusan agak panjang okey. Saya rase dalam hati burung tu mesti dia cakap bila la orang ni nak tolong aku.. huhuhu)

Lantas ayah saya pula menghampiri tempat kejadian mengambil alih watak hero. Dan saya? Tinggal watak heroin je. AlaA.. Boleh la jugak kan. Dan Ayah pon melepaskan burung yang terbelit dengan jaring itu. Saya tolong potong jaring tu je. Huhuhu. Takut punye pasal.

Dan ayah pon melepaskan burung itu terbang. Laju dia mengibaskan sayapnya. Ternyata dia benar-benar ketakutan.

WaA.. Peristiwa yang simple dan penuh makna untuk saya.

Melihat burung yang kesusahan, dan burung lain hanya memerhatikan dari jauh. Megingatkan saya pada saudara-saudara yang ditindas di SANA. Bagaimana keadaan mereka. Kita semua pernah mendengar jeritan mereka. Namun adakah kita seperti burung tadi yang hanya memerhati. Sedangkan orangg Kafir dari jauh memerhati dan menanti masa untuk menerkam. Dimanakah kita?

Muhasabah...

Burung itu meronta-ronta minta dilepaskan. Dan apabila dilepaskan dia terbang laju tanpa sedikit pon dia menoleh ke belakang. Dia terbang dan terus terbang ke daerah yang dirasakan paling selamat olehnya.

Dan begitulah seharusnya kita. Saya, kamu, kita punya sejarah kita. Cerita kita mungkin berbeza. Namun lihat semula dimana kita berdiri pada waktu ini. Allah mengeluarkan kita dari kegelapan dengan cahaya. Lantas dia bawa kita ke satu daerah yang begitu aman dan tenteram. Dan jangan pernah pergi lagi kepada kegelapan itu. Dan biarkan yang telah berlaku itu berlalu. Mulakan hari esok dengan mimpi baru. Melangkahlah menuju Allah.

Tarbiyah Dia buat kita, caranya berbeza tapi tulisannya sempurna. Diuji kita supaya kita kenal apa itu kegelapan dan mula melangkah pada cahaya. Supaya kita kenal kepada jahiliyah dan tidak kekal jahil.

Begitulah cantiknya Dia susun hidupku. Dan kamu, susunannya mungkin berbeda tapi percayalah Allah sentiasa memanggil-manggil kamu menujunya. Makanya sambutlah panggilan itu.

Terima kasih burung.

Alhamdulillah. Peristiwa kecil yang penuh makna. (Walaupon hanya watak heroin...huhu)

Dan burung itu terus terbang dengan hati burung yang sentiasa bertawakal hanya kepada Dia. Dan alunan zikirnya tak pernah henti memuji Yang Maha Esa.

p/s: next time nak try watak hero plak.. yosh! hihihiMySpace

Thursday, March 3, 2011

beri yang TERBAIK

Hari-hari terus berlalu sepi. Tidak semeriah sahabat yang ke jaulah mungkin. Tapi disitulah saya belajar menghargai suasana tarbiyah yang dihangatkan dalam biah solehah. Namun tidak pernah kesepian itu melemahkan langkah saya dalam terus berjuang di jalan ini.

Hari-hari sepi itu saya isi dengan menulusuri perjalanan sirah suci yang penuh dengan pengorbanan. Hari-hari sepi itu saya isi dengan ayat-ayat suci. Agar hati tidak terus mati diulit duniawi. Agar hari sepi itu tidak kekal sepi.

Dan adakalanya saya menonton televisyen. Menonton karenah manusia yang terus mahu itu dan ini tanpa pernah memberi. Tapi lama-kelamaan saya bosan dengan karenah manusia yang ceritanya hampir sama sahaja. Lantas saya beralih melihat harmoninya alam. (channel 5** .. hihi)(oh masih didalam televisyen) Dan disitu saya lihat setiap satu begitu sempurna ciptaannya. Allah hiasi laut dengan binatang yang indah. Allah hidupkan bumi dengan tumbuhan yang subur. Dan Allah aturkan awan begitu sempurna. Subhanallah. Pada setiap inchi bumi ini tergambar jelas kebesaran Allah yang maha Kuasa (nyanyi lagu maher zain skit.. open your eyes.. :p)

Saya menonton rancangan haiwan pemangsa dan disitu saya lihat setiap binatang punya keistimewaannya. Dan keistimewaan itu mereka gelarkan sebagai SIXTH SENSE. (saya pon ada sixth sense tau..hihi).Yu misalnya (ikan yu dengan jerung tu sama x? alaA da x igt ikan mane satu.. laayaaaan je la yer.. huhuhu) punya keupayaan untuk mengesan gelombang elektrik. Sotong kurita boleh meng"hypnosis" minda mangsanya. Dan mereka(bolehkan gune mereka walaupon untuk binatang..hihi) menggunakan seluruh potensi diri mereka untuk mencapai matlamat mereka untuk mendapatkan makanan. Menggunakan setiap kelebihan yang ada pada mereka untuk menguasai musuh!

Ya, begitulah seharusnya kita. Menggunakan seluruh potensi diri dan memberi yang terbaik untuk islam!

Kerna manusia diciptakan dengan begitu sempurna. Diangkat dengan ruh yang datang dariNya. Makanya kita harus menggunakan seluruh potensi diri yang ada untuk jadi yang TERBAIK.

Adakalanya kita terlalu negatif pada diri sendiri hingga kita takut untuk mencipta perubahan. Mencuba di luar kebiasaan untuk mencungkil segala potensi yang ada adalah sangat penting untuk menjadi individu yang TERBAIK. Adakalanya kita TAKUT untuk mencuba kerna kita takut pada KEGAGALAN. Kegagalan dunia yang dibesar-besarkan oleh mereka yang tak mengenal erti sebenar kegagalan. Kerna kegagalan yang sebenar adalah apabila kita dicampakkan ke neraka jahannam atas segala kelalaian kita pada dunia hingga terlupa pada matlamat penciptaan manusia di muka bumi ini. Tidak mengapa gagal di dunia. Kerna kegagalan itu adalah langkah pertama untuk kita menuju kejayaan yang sebenar. Dan kejayaan apa yang lebih besar selain melihat kalimah Allah tertegak di muka bumi ini? Tidak mahukan kita menjadi batu kukuh yang menyumbang kepada tertegaknya islam? Atau cukupkan sekadar menjadi picisan kecil yang sekadar memberi sumbangan?

Tidak! Kita mahu jadi batu kukuh itu. Tapi bagaimana? Dan disitulah pentingnya usrah dan tarbiyah. Medium bagi mencungkil seluruh potensi diri menjadi logam-logam kukuh bagi menegakkan islam. Kerna kita mehu jadi yang TERBAIK maka kita harus beri yang TERBAIK. Manusia sering lupa. Terlalu mahu untuk menerima hingga terlupa pada undang-undang dunia. Untuk mendapatkan sesuatu kita harus memberi sesuatu. 

Jika kita mahu disayangi kita harus terlebih dahulu menyayangi. Jika kita mahukan harta kita harus melaburkan sebahagiannya. Begitulah juga jika kita mahu manisnya iman kita harus bersedia untuk berkorban. Jika kita mahu punya usrah yang baik kita harus terlebih dahulu menjadi ahli usrah yang baik (err... ibu.. ampunkan anak nakal mu ini...)(da TERtulis.. pas ni kne jadi ank yang baik la nmpknya.. huhu). Kerana what goes around comes around. Kitaran dunia mengikut sunnatullah ketetapan yang Maha Esa. Dan tulisan Allah itu maha Sempurna.

Dan dalam menggunakan potensi diri kurniaan ilahi itu kamu pasti akan diuji. Saat itu balikkan segalanya kembali padaNya. Kerna tidak satu pon yang kamu miliki kerana segala yang kamu sangka kamu punya juga bukan milik kamu sebenarnya. Tetapi segalanya adalah milik Pemilik kepada segala yang ada dilangit di bumi dan seisinya. Apabila dipuji istighfar. Apabila dikeji istighfar. Istighfar lagi dan terus berdoa agar Dia hindarkan kamu dari segala penyakit hati. Kerna kamu, kita hanyalah pemberi peringatan. Dan peringatan yang paling dekat adalah bagi jasad  ini yang memiliki tiap jemari yang dari tadi asyik menekan butang pada papan kekunci ini. (haayoook!! :p)

Akhir kata, gunakan segala potensi diri untuk menjadi yang TERBAIK, untuk memberi yang TERBAIK, lantas layak untuk mendapatkan yang TERBAIK. 

Dan apakah yang lebih baik dari seluruh syurga dan seisinya? Yang keindahannya takkan mampu di gambarkan pada kata-kata.

Ayuh! selongkar seluruh potensi diri kerana tiap antara kita punya SIXTH SENSE dan disitulah terletaknya titik istimewa kita. Geledah! Selongkar! Terjah! Hingga kamu jumpa apa yang kamu suka dan jadikan kesukaan kamu itu sesuatu yang baik untuk kamu persembahkan sebagai amalan kamu yang paling sempurna pada hari kamu dibangkitkan semula. Pada hari kamu bertemu denganNya. 

Kerna mati itu PASTI.

p/s: terima kasih kepada yang sudi melayan sampai habis sy bebel.. hihihi

Monday, February 28, 2011

hikari


Bila da tutup lampu (ready untuk tidur) tiba-tiba.. 

"Eh ada kelip-kelip la! Cantiknya... Subhanallah"
Begitulah fitrah cahaya. Seperti kamu, aku juga mengenali cahaya setelah berada dalam gelita. Umpama kelip-kelip yang kelihatan indah dalam bilik gelap. Umpana lampu yang menerangi lorong-lorong sepi. Umpana pelita yang menghiasi halaman. Begitulah cahaya hadir menerangi hidupku. dan Begitulah Allah ciptakan cahaya indah pada sifatnya. Seperti bintang yang menghiasi malam.

Dari Ibn Abbas ra berkata : Diantara Doa Nabi saw : "Wahai Allah jadikanlah pada hatiku cahaya, dan pada penglihatanku cahaya, dan pada pendengaranku cahaya, dan dikananku cahaya, dan dikiriku cahaya, dan diatasku cahaya, dan dibawahku cahaya, dan didepanku cahaya, dan dibelakangku cahaya, dan jadikan untukku cahaya". (Shahih Al Bukhari)

 dan dia cahaya hati saya
(^_^)


MySpace
oyasumi nasai
selamat malam

Sunday, February 27, 2011

kerna waktu adalah kehidupan


Demi masa. Sungguh, manusia berada dalam kerugian. kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati untuk kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran.


Assalamualaikum wbt..

Indah alunan zikir burung pagi ini. Mengingatkan ku pada kebesaran Allah. Segar udara kampung membawa aku kesatu daerah cinta yang mekar. Pohon melambai-lambai ditiup sepoi-sepoi bayu pagi. titis-titis embun jernih menghiasi kehijauan daun. Indahnya alam ciptaan Mu Allah. Alhamdulillah.. Alhamdulillah.. Alhamdulillah..

Pagi-pagi begini, aku gemar mendongak ke langit. Ya sangat berbeza langit disini dan disana. (currently in malaysia oh tanah airku! hihihi) Tapi keduanya istimewa. Langit disini indah dihiasi awan memutih. Langit disana biru menenangkan. Subhanallah. Sungguh Allah telah menyusun ini tiap satunya dengan susunan yang sangat rapi. 

Alhamdulillah selamat tiba di malaysia pada tanggal 25 feb yang lalu. Dan disepanjang perjalanan puas aku muhasabah diri. Ya pada awalnya sangat bimbang pasal pentarbiyah diri sepanjang cuti. Bimbang dilalaikan dengan kelapangan. Namun pasti ada sebabnya kaki ini melangkah disini. Tulisan Allah yang maha sempurna itu pasti mahukan diri ini mencari sesuatu di sini. Dan yang paling pasti Dia pasti mahu aku lebih mandiri dalam pentarbiyah diri ini. Atiqah! Walau kemana jua kamu melangkah, disitu tarbiyah Allah pasti berlaku. Pokoknya atiqah.. Hubungan kamu dengan Dia. Jagalah! Jagalah! Jagalah! Kerna yang mengikat hati seorang daei dengan jalan dakwah ini adalah iman dan taqwa. Serta janji-janji Allah dan syurga. Muhasabah dan muhasabah lagi disepanjang perjalanan. Didalam kapal terbang. Didalam bas. Didalam kereta. Dan aku melihat dunia yang sangat asing walau aku pernah mengenalinya dulu. Tapi pandangan kali ini berbeza. Subhanallah. (apa yang berbeza? biarlah rahsia.. hihihhi)

Lebih mandiri. Menjaga iman dan amal. Begitulah indah Dia aturkan hidupku. Dan aku disini memohon kekuatan, moga bisa tenggelam dalam ketaatan kepadaNya. Moga bisa hanyut dalam mimpiku ke syurga. 

Dan atas mimpi itu aku terus berlari. Terus berlari dan melakar hari-hari ku. Dan hari-hari yang berlalu terus indah tanpa kesedihan semalam. Kerna gelapnya semalam aku kenal cahaya. Dan untuk itu alhamdulillah. nikmat terbesar kurniaan Allah untukku adalah gelapnya semalam itu. 

Allah.. 
Ampuni diri ini atas kelalaian semalamku. 

Dan seperti itulah Dia tulis hidupku. dan untuk kamu tulisanNya pasti berbeza. Tapi percayalah Dia sentiasa mahu yang terbaik untuk hamba-hambanya dan Dia sentiasa memanggil-manggil hambaNya untuk kembali padaNya. Makanya kembalilah sayang. Ayuh bersamaku. Kita bentuk semula mimpimu. Kerna yang kotor pasti boleh kita bersihkan sayang. Ayuh! Ambil langkah! Ayuh kita berubah untuk menjadi insan yang lebih baik pada nafas hari esok.
Kerna saya sayang kamu saya akan terus bantu kamu.

Allah..
ikhlaskan hati kami
terima amalan kami....

p/s: jam itu istimewa. :p

Tuesday, February 22, 2011

medan uhud

menelusuri medan uhud

menyaksikan tapisan Allah yang sentiasa berlaku
didatangkan ujian demi ujian
membersihkan hati dari kekotoran
dan mengasingkan mereka yang benar dari kejahilan

menelusuri medan uhud

menyaksikan darah dan air mata

........dan dimana aku......

Ya muqallibal qulub. thabbit qulubana 'ala dinik.


Dia

Dia 
Seorang murabbi
Kasihnya telus buat semua
Memberi walau menyedari seribu satu kekurangan diri
Memberi walau adakalanya dia disakiti
Memberi dan terus memberi
Tanpa mengharapkan apa-apa
Kerna dia sangat menyayangi
sangat mengasihi

Walau dia tidak pernah melafazkan dengan mulut
Tapi terpancar jelas kasih itu pada tindak tanduknya

Senyumnya paling manis tatkala menerima msj dari mereka
Raut wajahnya berubah tatkala ada yang menyakiti mereka
Sentiasa mahu bersua muka dengan mereka
Merindui mereka tatkala berjauhan
Dan dibibirnya
Hanya nama mereka yang jadi bualan

Sentiasa cuba memberi yang terbaik
Menjadi kekuatan untuk semua

Dia 
Terus mendidik
Walau dengan seribu satu kekurangan yang ada padanya

dialah bintang
yang menyinar menerangi anak-anaknya
dialah mentari
yang menceriakan anak-anaknya
dialah bulan
yang menenangkan mereka yang bersamanya

Allah
Kasihilah dia
Sayangilah dia
Sebagaimana dia menyayangi kami

Terima kasih
untuk setiap satu
.........dan segalanya.......

Tuesday, February 15, 2011

roses are red

 bunga itu

 cantik

 dan hari ini
medan yang telah lama sepi
 kembali ku buka
dan aku terus menulis
dan mencoret
(dan merepek, dan membebel)

 bunga itu
 istimewa

 dari insan yang istimewa


katanya..
"Atie... cita ini biarkan jadi darah..
Cita ini biarkan jadi nadi,
Cita ini biar mekar merah,
Cita ini biar tetap dihati...

Cita ini adalah cinta..
biarlah ia mekar..
Mekar mewangi hiasi nuur alam
dan cinta itu adalah satu kata
kata d.a.k.w.a.h"

 salji

 di bulan

 februari

p/s: biarkan atiqah melayan perasaan.. sebab esok happyou last!! yosh!!